KPI: Iklan Jangan Bingungkan Masyarakat

Posted: November 11, 2009 in Iseng2

VIVAnews – Banyaknya iklan produk atau promosi yang beredar di stasiun televisi mengundang perhatian khusus dari Komisi Penyiaran Indonesia (KPI). Ketua KPI Prof Sasa Djuarsa Sendjaja mengaku prihatin dengan kondisi tersebut, pasalnya iklan bersifat non-edukatif dan seolah-olah mengelabui masyarakat.

“Sekarang ini, banyak iklan-iklan berkedok SMS gratis dengan pola reg-unreg yang menciptakan fenomena baru di tengah masyarakat karena animonya cukup baik,” kata Sasa, saat ditemui usai penandatanganan nota kesepahaman PPPI dan KPI di Jakarta, 10 November 2009. “Padahal, ada syarat di mana layanan gratis itu baru bisa dinikmati setelah memenuhi syarat tertentu,” ucapnya.

“Kalau tidak diberitahu secara jelas pada iklan tersebut, masyarakat tentu tidak tahu dan merasa dirugikan. Ini yang menjadi concern kami,” ucap Sasa.

Menurutnya, kalau memang produk tersebut berbayar, hal itu perlu diperjelas. “Informasikan secara detail, jangan asal bilang gratis. Beritahukan masyarakat tarif yang sebenarnya,” ucap Sasa.

Untuk mengurangi keresahan masyarakat, Sasa mengatakan, KPI mengambil inisiatif untuk membuat Standar Program Siaran, yang mana akan ada sanksi administratif bagi pengiklan yang terbukti melakukan pelanggaran sesuai UU No 32 tahun 2002 tentang Penyiaran.

Dari hasil temuan di sepanjang tahun 2005-2008, ditemukan 346 iklan bermasalah. Sebanyak 277 iklan di antaranya telah melanggar etika pariwara, yakni berasal dari industri rokok dan telekomunikasi.

“Untuk iklan rokok, masalahnya seringkali pada jam tayang. Seharusnya ditayangkan pada pukul 22.00 – 03.00, tetapi pada kenyataannya banyak yang bergeser,” kata Harris Thajeb, Ketua Umum Persatuan Perusahaan Periklanan Indonesia PPPI, pada kesempatan yang sama.

“Kalau iklan dari industri telekomunikasi, dulu sempat ramai ketika perang tarif. Isinya kurang jelas, seakan-akan memberi tarif murah, ternyata ada syarat yang harus dipenuhi terlebih dulu. Ujung-ujungnya sama saja, tidak semurah yang digembargemborkan di iklan. Tetapi, belakangan ini, sudah agak mendingan,” ucapnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s